RSS
email

Link Exchange

2

Berpegang pada Harapan


Menurut sejumlah riwayat, pernah suatu hari Nabi Sulaiman bertanya kepada seekor semut,

" Wahai semut ! Berapa banyakkah makanan yang diperlukan oleh engkau dalam tempoh satu tahun? "

" Sebesar biji gandum," jawab semut.

Kemudian, Nabi Sulaiman memberikan semut gula yang besarnya sebiji gandum lalu memeliharanya dalam sebuah botol.
Setelah genap satu tahun, Nabi Sulaiman membuka botol untuk melihat nasib si semut.
Namun, didapatinya si semut hanya memakan sebahagian sahaja daripada gula tersebut.

" Mengapa engkau hanya memakan sebahagian dan tidak menghabiskannya?" tanya Nabi Sulaiman.

" Dahulu aku bertawakal dan pasrah diri kepada Allah. " jawab si semut.

" Dengan tawakal kepadaNYA aku yakin Dia tidak akan melupakanku. Dan ketika aku berpasrah kepadamu, aku tidak yakin apakah engkau akan ingat kepadaku pada tahun berikutnya hingga aku akan diberi gula sebesar sebiji gandum lagi atau engkau akan lupa kepadaku. Maka dari itu, aku harus tinggalkan sebahagiannya kepada belakan untuk tahun berikutnya. "



 ***

Kisah sang semut buat pengajaran, Imannya pada rezeki Ilahi lebih baik daripada iman manusia yang selalunya mempersoal kekurangan pada diri dan dengki dengan kelebihan pada orang lain. Aku, walaupun Allah telah memberikan segala, selalu sangat merasa tidak cukup. Nak lagi, nak lagi, dan lagi. Mungkin sampai akhir hayat aku akan menjadi hamba yang tak bersyukur. Walaupun ada juga aku mengucap syukur alhamdulillah, tapi kalau nak dibanding tempoh hayat yang panjang ini, ‘kesyukuran’ itu mungkin hanya ibarat sebutir pasir di gurun yang kontang.

Dari Ibnu 'Abbas, ia mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,
لَوْ كَانَ لاِبْنِ آدَمَ وَادِيَانِ مِنْ مَالٍ لاَبْتَغَى ثَالِثًا ، وَلاَ يَمْلأُ جَوْفَ ابْنِ آدَمَ إِلاَّ التُّرَابُ ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ
Seandainya manusia diberi dua lembah berisi harta, tentu ia masih menginginkan lembah yang ketiga. Yang bisa memenuhi dalam perut manusia hanyalah tanah. Allah tentu akan menerima taubat bagi siapa saja yang ingin bertaubat.” (HR. Bukhari no. 6436)


Baru-baru ni terasa agak depressed  dengan beberapa benda, namun banyak benda yang rasanya sudah berada di luar kawal. Sungguh, baru terasa lemahnya aku. Akibat pilihan diri sendiri yang asalannya berapa tahun sudah, tetapi kesannya aku tuai sendiri di hari muka. Tak berapa mampu nak buat apa-apa. Hidup yang panjang ini perlu diteruskan juga, dan iman di dada tetap perlu dijaga agar sentiasa percaya dengan ketetapanNya. Aku tahu, rezeki dan takdir semua milikNya, dan apa yang ditinggalkan untuk aku hanya pilihan-pilihan. Tapi nafsu kerap kali mengaburi akal aku untuk membuat pilihan yang tepat, dan akhirnya sekarang aku tersadai dan kucar-kacir. Perlu menyusun semula. InsyaAllah, betul gayanya, rezeki yang semakin jauh akan ‘melimpah-limpah’ kembali.

Nothing really have definite ending, until it happens. So, dont give up~ 

Berpegang pada Harapan

Saat ini,  ada beberapa benda yang aku sangat harapkan. Walaupun ujian yang bakal dihadapi sangat berat, tapi aku tak boleh malas, tak boleh cepat mengalah, tak boleh gelojoh dan juga tak boleh selalu merungut dan aku perlu terus sentiasa melangkah. Untuk mengharap hidup yang senang, bahagia, tak macam orang lain, perlukan pengorbanan yang kerap dan perlukan kesabaran yang utuh. Aku tahu, pengisian rohani aku semakin menghampiri tahap bahaya. Tapi aku harap semoga aku cepat-cepat temui jalan penyelesaiannya. InsyaAllah…

Semoga Allah berikan yang terbaik buat aku. Pls… pls.. pls……


P/S: Bila aku depress, selera sangat tinggi. Terasa nak makan benda yang mahal-mahal je. Huh~

P/S no 2: Layan sikit lagu Harapan~


Harapan: OST Seindah Sakura

Bicara mimpi itu
Mengheretku ke dasar
Gelap tangannya menggapai tanganku
Dan munculnya dirimu
Di pinggir laman itu
Hangatmu menyambutku kembali
Dan ku mengerti
Mengapa masih berdiri
Hadirnya siang berteman mentari
Dan ku bersama
Bintang malammu mencari kasihku ooo

Harapan

Harapan menjadi layu
Ingin ku bahagia bersama
Menjadi kenangan
Memburu impian masa kita
Selamanya

Dan angin kan memanggil
Bagai ada musafir
Hadir dan pergi tiada berjanji
Mungkin seketika
Ku merasa cintanya
Bagai dibelai mimpi sempurna

Dan taman ini
Tak bererti dan bersemi
Tiada indah tanpamu di sini
Dan ku jejaki
Walaupun hanya secebis kasihmu ooo

Harapan

Harapan menjadi layu
Ingin ku bahagia bersama
Menjadi kenangan
Memburu impian masa kita
Selamanya

Hatiku
Meratap setinggi gunung
Pasti ku mencari bintangnya
Menjadi cahaya
Menyinar impian hidup kita
Selamanya

Continue Reading»

Read more
0

Penghukum Dunia


Setiap urat darah menjadi saksi,

Setiap batu, daun dan angin turut memerhati,

Jari jemari yang kukuh memegang pena,

Kaki yang berhayun laju melangkah,

Semuanya bakal memberikan persaksian di hari Terakhir


Namun dalam sedar tak sedar, ada silap dan salah kita yang tercatat turut diingat oleh makhluk bergelar manusia. Dalam hati mereka tinggal dendam, dalam hati mereka tinggal rasa benci, dan dalam hati mereka hanya tinggal seketul daging yang seringkali berzkir, “Mati Kau, Jahanam Kau, Celakalah Kau” dan lain-lain lagi kata-kata kesat yang sukar untuk digambarkan oleh lidah penulis yang sememangnya tak nak mencarut bagai.

Kalau nak diikutkan, setiap kezaliman yang kita buat akan terbalas jua di dunia. Seorang pemimpin yang zalim, di akhir kepimpinannya selalu penuh cemuhan dan berbagai lagi perkara buruk menimpa kerana rasa sakit hati rakyat yang melampau-lampau. Bayangkan, sekiranya dia memimpin 10 juta rakyat dan 60% tak puas hati dengannya, boleh lunyai dia dipijak-pijak 6 juta orang. Kisah-kisah pemimpin zalim ini boleh kita kaji sendiri dalam lipatan sejarah Melayu, dan juga sejarah peradaban manusia di Negara-negara Eropah, Afrika, China, Asia Barat dan juga di Amerika. Bahkan, berita-berita terbaru banyak mengenai kejatuhan pemimpin-pemimpin atas desakan rakyat yang sudah tak tahan dengan kezaliman dan kebobrokan mereka.

Tapi, mungkin kezaliman seperti itu tak pernah timbul langsung di benak kita (kerja pun belum lagi, nak jadi pemimpin amendenye~). Manakan sanggup pembaca-pembaca yang budiman untuk bermain dengan harta rakyat, bermandikan darah pengorbanan rakyat, dan merosakkan hidup pembangkang yang sentiasa hidup membangkang bahkan kalau pijak semut pun tak mati. Haha

Tapi, zalim kita pada manusia lainnya boleh jadi satu perkara yang langsung kita tak perasan. Kadang-kadang terambil, terpukul (baca:sengaja pukul..), terkoyak, tertipu, termaki, dan terpinjam kasut orang yang sampai sekarang pun tak pulang. Haihh…  Sedar tak sedar, nanti Allah akan tarik rezeki kita yang sudah sedia sedikit. Jika bijak, akan terasa bodoh. Jika kaya, akan terasa miskin. Jika ramai kawan, akan terasa sunyi. Jika lapang, akan terasa sempit. Jika sihat, akan terasa sakit. Dan lain-lain lagi. Ada orang yang saya kenal, walaupun berjuang dalam gerakan Islam, baik segala macam, tapi lama kelamaan makin ramai pula kawan-kawannya yang menghilang. Kalau nak tau, tidak menunaikan hak orang lain boleh dipanggil zalim juga.

Dan, ada lagi satu bentuk kezaliman yang biasanya jika kita tak menjaga perkara ni, balasannya terus akan kena pada diri kita dan ada juga balasannya yang perlahan tapi ‘efektif’. Contoh, jika kita tak menjaga pemakanan, apa yang akan berlaku? Dalam tempoh terdekat, kalau makan banyak kita boleh mengantuk, malas, dan duit pun habis cepat. Dalam tempoh yang lambat, boleh jadi kita akan kena kencing manis, darah tinggi, gemuk, dan akhirnya hidup melarat. Anda mahu? Itu satu contoh yang mengikut lumrah alam, dan ia bukan semata-mata kerana kita ditakdirkan begitu. Tidak sama sekali. Tetapi Ianya berlaku kerana kita telah awal-awal lagi menzalimi diri kita.

Itu kalau contoh makan, kalau kita bagi contoh lain kezaliman pada diri sendiri, pasti kita akan sedar bahawa setiap daripada kelemahan, kerosakan, dan kejatuhan yang berlaku adalah atas inisiatif diri sendiri. Bukan sebab orang lain, bukan salah tuhan yang menyebabkan kau begitu. It happens because we decide to be so. Cuba cek, mungkin kita ada amalan-amalan buruk yang perlu kita katakan, “Stop it” kepada amalan buruk tersebut.  Ape-ape pun, ketidaktaatan kita pada tuhan juga adalah satu bentuk kezaliman pada diri sendiri. Kalau masih tak sedar implikasi bermain-main dengan dosa dan larangan Allah, maka terimalah saja balasan di akhirat sana. Semoga Berjaya. Hahaha~

Dengan entri ni, saya persembahkan video yang saya buat sempena Pertandingan Video Ummah 2012 yang dianjurkan oleh IKRAM UK dan IRE. Semoga bermanfaat. Tak lupa juga saya nak sertakan video yang saya buat untuk Pertandingan Video PEMBINA-Sertai Kami yang akan berakhir pada 15 julai nanti. Saya mintak rakan-rakan untuk like banyak-banyak supaya nanti dapatlah hadiah no 1. Bolehlah saya guna buat modal nak kahwin nanti. Haha~

Wallahua’lam. Agar Bisa Menangis

PEMBINA: Sertai Kami "Saya Ahli PEMBINA" (Tolong like banyak2 pls)

Pertandingan Video Ummah '12: Penghukum Dunia (BM Subtitle)

Pertandingan Video Ummah '12: The torturer (BI Subtitle)

Continue Reading»

Read more
2

Lack of Control




“Hish, engkau ni sabarlah sikit.”

Ramadhan mengerutkan kening, seperti tidak faham kata-kata sahabatnya itu. Syawal tersenyum kecil, entah apa yang bermain di benaknya.

“Takdelah, aku tengok engkau ni cepat sangat termakan dengan pujian orang. Perempuan tu baru je puji sikit, engkau dah menggelabah.” Syawal memberikan penjelasan.

“Huh, engkau ape tahu. Aku kalau ikutkan dah lama minat kat dia. Sekali dia puji aku lah pulak. Mesti dia pun minat kat aku. Haha..”

Syawal pula mengerutkan dahi dan membuat muka sedikit geli dengan pernyataan Ramadhan.

“So, kau ingat yang kau dengan dia ade jodohlah kiranya ye?”

“Haha.. Manelah tahu, kalau ade rezeki. Yang penting aku kenalah mencuba dulu kan?”

“Mencuba tu mencuba juga. Tapi kalau boleh, kau tengok dululah diri tu dulu. Kalau aku jadi bapak dia, aku tak yakin yang kau boleh jaga dia. Hehe..”

“Adoi engkau ni. Rosakkan mood aku betollah. Cubalah bagi aku semangat sikit. Ni tak, cakap pasal bapak dia pulak.”

“Eh, aku cakap benda betollah. Tengok, engkau sendiri tak sedia nak jumpe dengan ayah dia. Ingat, kalau nak ‘berkenalan’ dengan perempuan, niat kena ikhlas untuk melanjutkan terus ke perkahwinan. Kalau sekadar bagi harapan palsu, baik tak payah.”

“Hehe, betollah cakap kau. Ikhlas ea? Macam mana nak tau kalau aku betol-betol ikhlas ek Syawal?”

“Huh, tanye aku pulak. Tepuk dada Tanya iman lah. Tapi kalau betol-betol nak kat dia, made a proper preparation. Jangan terlalu gopoh. Dan kau kena salurkan ke channel yang betollah. Ape-ape pun, kau kena ‘readykan’ parents kau dan parents dia. Kalau cakap je lebih, habuk pun tarak. Baik tak payah bro..”

“Erm, kalau tak boleh nak readykan semua benda tu macam mane? Yelah, aku tak kerja lagi ni. Boleh tak aku cop dulu dia ni? Hehe, takut melepaslah pulak.”

“Haa.. memang boleh je. Tapi urusan nak bertunang ni bukan satu benda mudah. Kalau ikut adat melayu ni, kena sediakan duit jugak. Kurang-kurang cincin ‘sebijik’. Kalau main cop-cop sendiri, benda tu tak validlah. Kalau nak valid, pergi bagitau kat ayah dia terus. Baru ‘gentle’ orang kata.”

“Erk. Kalau tak boleh jugak? aku nak buat macam mane?”

“Herm.. Kalau tak boleh jugak, puase jelah bro…” Syawal menepuk belakang Ramadhan. Dia tahu perangai sahabatnya itu, acuh tak acuh dan kadang-kadang terlampau gopoh. Berfikir singkat dan juga terlampau idealistik. Tetapi Syawal tetap sabar menasihat, supaya sahabatnya itu tidak melakukan benda-benda yang kurang cerdik.



***

Dari Abdullâh bin Mas’ud ra, berkata:

Rasulullâh Saw bersabda:

"wahai anak muda, sesiapa di antara kamu yang mampu menikah, menikahlah, karena dengan menikah akan lebih memejamkan mata (dari melihat yang haram) dan menjaga diri (dari zina), apabila kamu tidak mampu menikah, maka berpuasalah, karena puasa adalah kendali bagi dirinya".

H.R. Bukhâri, Muslim, Turmudzi dan Abu Dawud.
(Ibn al-Athir, 1984: XII/122, no. hadits: 8919).


Sempena dengan bulan puasa yang bakal menjelma tidak lama lagi, saya mengajak para sahabat untuk mempersiapkan diri kita. Kadang-kadang kita rasakan diri tidak mampu untuk melawan nafsu, bahkan kadang-kadang membuat satu perkara yang tidak munasabah dan kurang cerdik. Itu sebenarnya adalah disebabkan diri kita yang sukar untuk mengawal diri sendiri (Lack of Control). Islam mengajar diri kita untuk mengawal diri kita dengan cara berpuasa. Saat kita betul-betul boleh mengawal diri, saat itulah kita tahu yang puasa kita sudah sempurna. Kalau tak boleh, maksudnya banyak lagi cacat cela yang perlu kita perbaiki. Kawal nafsu, kawal emosi, dan juga kawal akal kita. Wallahua’lam

p/s – terima kasih kerana point out my weakness. InsyaAllah, kita sama-sama belajar untuk mengawal diri dengan memanfaatkan bulan Rejab, Syaaban, dan Ramadhan tahun ni. Dan bulan Syawal nanti baru kita betul-betul pasti dengan diri kita. Bila diri terpimpin, insyaAllah tiada masalah untuk memimpin keluarga. Ape-ape pun, terima kasih atas nasihatnya. Kat bawah ni ada video yang saya dengan kawan-kawan buat, kalau belum tengok lagi, dipersilakan untuk menontonnya. Agar Bisa Menangis~





Continue Reading»

Read more
2

Saat Cinta Belum Cukup Matang

Berkirim surat zaman sekolah dahulu sememangnya satu perkara sinonim buat kita semua. Walaupun mungkin bukan kita yang terlibat sama, tetapi pasti ada rakan-rakan, teman sekelas, mahupun kenalan yang pernah melakukannya. Sememangnya sangat memalukan apabila perkara itu disebar-sebarkan, tetapi bila dah besar pasti ianya membuahkan kenangan. Walaupun tak pernah melakukan, tetapi rasa suka dan minat pada seseorang sudah mula terbit seawal zaman sekolah rendah lagi. Cerita Tentang Bulan yang diarahkan oleh Ahmad Idham adalah satu contoh cerita cinta zaman persekolahan yang berasaskan realiti dan saya boleh lihat sendiri adik-adik zaman sekarang bertabiat sama.


Kadang-kadang saya melihat ada adik-adik yang ber’dating’, berpegangan tangan, menonton wayang bersama, menyambut harijadi bersama, dan belanja membelanja di restoran-restoran makanan segera untuk melambangkan rasa cinta mereka. Namun begitu, walaupun mereka mencuba sedaya mungkin, saya tidak pernah melihat ada antara mereka yang mampu bertahan sehingga ke alam university bahkan sudah tentu tidak menjejak alam perkahwinan. Mungkin ada, tetapi perkahwinan pula yang tidak kekal lama. Sungguh, sebuah fairytale yang dimainkan dalam kartun-kartun Disney, drama-drama barat, dan media yang sewaktu dengannya telah meracuni akal remaja-remaja kita.

Ketika menginjak ke alam IPT pula, drama-drama cinta Korea dan Jepun pula menjadi kegilaan. Katanya lebih romantik, lebih 'feeling' dan alunan melodi instrumental menambah lagi perisa membuatkan air mata kadang-kadang gugur juga. Saya juga sememangnya kagum dengan pembawaan yang dibawakan, mungkin kerana mereka lebih asia. Tetapi, sedar tak diri kita tak sama dengan mereka. Mereka bukan Islam, hidup tanpa panduan dan tanpa peraturan. Jangan pula adik-adik cuba mengaplikasikan ideologi-ideologi cinta mereka dalam meredah belukar dunia. Kalau dah kahwin, lain ceritalah...

Dahulu, saya sendiri pernah merasakan terharu dan menginginkan kisah cinta yang serupa. Berkenalan, menjadi kawan, ‘merisik rasa’, dan seandainya ada jodoh kita bersatu selama-lamanya. Sehidup semati kita, bersusah payah bersama, sehingga tidak ada yang mampu memisahkan. Namun sebenarnya orang yang bermimpi sebegitu hanyalah orang yang masih tidak mengenal hakikat dunia yang semestinya penuh dengan tanggungjawab dan semestinya merapuhkan kita. Orang sebegitu juga hanyalah merendahkan keupayaan nafsu, yang kian lama kian tidak terkawal dek kerana hormon yang tidak menentu dan emosi yang tidak menentu. Sungguh, manusia semakin rapuh untuk menanggung cinta.

“Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit,bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus,tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur,di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.”~ Hamka

Tanpa mengetahui sedikit pun daripada itu, ramai yang terjebak dalam dunia cinta. Ada yang berkenalan dalam dunia maya, ada yang berkenalan di sekolah, dan bahkan ada juga yang berkenalan di jalanan. Akibat terperangkap bisikan syaitan, ada yang larut sehingga berpura-pura bengap mengenai batas-batas agama. Perbuatan berpegangan tangan, berpelukan dan berkucupan itu datangnya dari mana? Dek kerana tidak matang, habis ditolak soal murka dan bala tuhan kerana “Cinta kita Cinta Mulia”. Dan bila anak orang termengandung, dara pun sudah pecah, hanya kemurkaan ayah ibu sahaja yang terfikirkan. Sungguh, adik-adik masih belum matang soal duniawi.

Saat cinta tidak keruan, rasa rindu membuak-buak dirasakan dan sebolehnya kehidupan pasangan diketahui hujung dan pangkalnya. Tanpa sedar, ianya hanya dorongan rasa nafsu yang tidak membuahkan apa-apa dan bahkan membawa kepada dosa. Lain hal sekiranya suami dan isteri rindu merindu kerana ianya berbuahkan pahala yang diredhai Allah, bahkan syaitan berusaha menghilangkan rasa rindu itu. Dan ada juga pasangan, yang terbiasa membicarakan soal rumah tangga, bertindak memaksa ibu dan bapa supaya dapat berkahwin awal. Sedangkan harta tak banyak mana, mengharapkan harta ibu bapanya juga. Sedangkan belajar tidak menentu, dan dirinya hanya sibuk bermain game siang dan malam. Sedangkan pengetahuan agama masih cetek, dan bacaan alquran masih tersekat-sekat. Kadang-kadang dalil-dalil agama digunakan untuk menghalalkannya. Ketahuilah, diri kita masih tidak matang untuk bercinta.

Maka, saat bila boleh kita bercinta?

“Walaupun saya merasakan diri masih lagi tidak layak, nafsu masih lagi melonjak-lonjak, tetapi saya tetap mahu menikah, mahu merasakan tenangnya bercinta dalam payungan ilahi. Tetapi mana datangnya sabar? Saya sudah tak mampu bertahan.” Bagaimana mahu menyikapi diri yang masih tidak mampu? Puasa dan kesibukan adalah kuncinya.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud, "Wahai sekalian pemuda, sesiapa yang berkemampuan dan mempunyai keinginan untuk berkahwin, maka berkahwinlah kerana perkahwinan akan memelihara pandangan dan kemaluan kamu. Sesiapa yang tidak mampu maka berpuasalah ia kerana dengan berpuasa dapat memelihara daripada kejahatan. – (Hadis Nasai dan Abu Daud).  

Tetapi, takkanlah nak berpuasa setiap hari kerana diri kadang-kadang tidak mampu untuk membuat kerja seharian. Maka, ‘berpuasalah’ anda daripada berfikir soal kahwin dan soal wanita. Jangan suka menonton aurat wanita, jangan suka melihat gambar kekasih, dan kurangkan berbicara dengan kawan-kawan soal kahwin. Sekiranya kawan asyik berbicara soal itu, alihkan topik atau nasihatkan untuk kurangkan kerana kita masih tidak mampu. Banyak lagi permasalahan dalam dunia untuk dibincangkan dan diselesaikan, kenapa mesti soal kahwin juga dibangkitkan? Kadang-kadang kita kurang produktif, hanya kerana permasalahan kecil seperti ini.

Letakkan juga target masa untuk ‘mematangkan’ diri. Bercinta dalam keadaan matang mampu mengelakkan diri kita dari rasa gopoh dan mampu mencatur masa depan dengan lebih baik. Sahabat Rasulullah saw kahwin awal kerana mereka matang awal, maka jangan jadikan alasan itu untuk mudah-mudah kahwin awal. Dan bila saatnya kita sudah bersedia, mulakan langkah untuk mencari pasangan dengan cara yang halal. Kita boleh cari sendiri sekiranya mampu, tetapi boleh juga meminta bantuan Baitul Muslim ataupun ibu bapa. Sungguh, bantuan orang yang beriman mampu mengelakkan kita dari bahananya api neraka insyaAllah. Tetapi ingat, cara yang halal adalah cara yang mampu mengelakkan diri kita untuk sentiasa bertemu berduaan, mencegah dari zina dan cepat membawa kepada pernikahan.

Wallahua’lam, saya tak kahwin lagi dan tak cukup matang lagi. Tapi sedang berusaha ke arahnya insyaAllah. Saya berharap dan berdoa agar perancangan ini dipermudahkan, dan saya akan sentiasa cuba menjaga hati agar tidak gopoh. Saya menulis entri ni untuk menasihatkan adik-adik dan juga rakan-rakan agar bersegera mematangkan diri jika ingin bercinta. Bercinta dalam keadaan tidak matang hanya membawa kita kepada zina dan kemurkaan ilahi. Yang tanggung akibatnya, diri kita, keluarga kita, bayi tak bersalah dan juga nama Islam yang akhirnya tercemar dek ketidakmatangan kita. Sekian, Agar Bisa Menangis~

http://selamattinggal.blogspot.com/2011/12/setia-menanti-bersama-allah.html

P/S - Jemput tengok video yang saya buat sempena pertandingan video talent di UTP. Alhamdulillah dapat johan walaupun takdelah nak mantap sangat. Syukur-syukur (^_^)

Continue Reading»

Read more
1

To Look Good

Tiada yang lebih indah dari rupa, kerana yang tersimpan di dalam hati itu tiada siapa yang mampu menerka. Namun, andai satu hari ianya terbuka, sudah pasti yang dipandang hanyalah isi hati. Si kacak dan si rupawan, walaupun berhati busuk kan sentiasa dipuja andai bertindak hipokrit dalam setiap tindak. Bila pecah tembelang, pasti dialah yang sentiasa menjadi buah mulut dan akhirnya dianggap macam sampah yang hanya cantik pada rupa. Si buruk, kadang-kadang tiada siapa yang peduli akan halnya…

Hipokrit, adakah tingkah laku saya cuba berlaku baik di hadapan orang adalah satu kesalahan? Adakah sama sang pelaku maksiat yang bangga dengan lagak ‘sopannya’ jika dibanding dengan yang bermaksiat secara sembunyi. Andai aib terbuka, andai aib dicerita, tiada siapa yang suka. Sampai satu masa, kerana sudah terbiasa dan meluat dengan kritikan orang, dia hanya mampu berkata, “So What?”.

“Wahai sekalian manusia yang beriman dengan lidahnya, (namun) belum masuk iman ke dalam hatinya. Janganlah engkau sekalian mengumpat orang-orang Islam dan jangan membuka aib mereka, (kerana) sesungguhnya orang yang membuka aib saudaranya yang muslim, maka Allah akan membuka aibnya. Dan siapa yang aibnya dibuka Allah, maka Dia akan membukanya sekalipun di dalam rumahnya.” (HR. Muslim, Abu Daud dan at-Tirmidzi)

Read more: http://ustazlove.com/blog/2011/03/soal-jawab-hadis-larangan-membuka-aib/#ixzz1o14uyBu4

Saya selalu bermain dengan persoalan semasa menulis, adakah apa yang saya sampaikan ini hanya untuk menunjukkan bahawa diri saya baik orangnya. Kadang-kadang, memang niatnya begitu. Tetapi, ada masa juga setiap pengisian dan perkongsian itu lahirnya daripada lubuk hati. Ada masa pula saya memang ikhlas bersedekah, namun ada juga masa saya terasa ingin menunjuk pada orang bahawa saya ini baik orangnya. Saya tersangat pasti bahawa saat saya tidak ikhlas, Allah tidak memandang langsung apa pekerjaan yang saya buat. Tetapi, walaupun Allah tahu saya ini hipokrit, Allah tetap adil memberi pahala andai saya beribadah dengan hati yang jujur dan tulus.

Tetapi, manusia selalunya tak pernah adil.

Saya kenal ramai orang, yang suka bercakap belakang. Walaupun orang itu baik, banyak budinya, tetapi jika ada sedikit aibnya pasti akan hangat dicerita. Saya sangat anti bila ada orang yang suka membuka aib orang, tetapi apakan daya mulut tak cukup lancang melontarkan nasihat walaupun sepatah dua. Hanya senyuman tawar menghiasi muka. Alahai, apa pula agaknya perasaan anda andai anda pula dikutuk sedemikian rupa, pasti tidak mahu bukan? Patutlah, dinisbahkan mengumpat, mencela, dan memfitnah dengan perbuatan ‘makan daging’, ‘membunuh’, dan ‘masuk neraka’. Cukup besar dosanya, tetapi lagi besar dosa lagi suka orang melakukannya. Ermm.. Nyum nyum…

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (Al-Hujurat, 49:12)

Teruskan berniatkan kebaikan

Jangan sentiasa merasa diri itu hipokrit, dan sentiasa membatalkan niat baik yang sedia ada. Lebih baik amal yang tidak dikira daripada dosa yang dibuat dengan rasa bangga. Serahkan penilaian hanya pada Allah yang esa. Kadang-kadang, atas ehsan Allah, insyaAllah diturunkan rahmat buat kita. Tak salah sebenarnya untuk ‘nampak baik’ di hadapan orang atas dasar menjaga maruah dan kepercayaan, dan ia sebenarnya berbeza dengan maksud riyak yang menghampirkan diri kita pada syirik. Namun tetap saya katakan, adalah lebih baik andai hati itu hanya milik-Nya, bukan mencari pandangannya manusia. Betul tak?

Semoga rantai kebaikan itu membawa kita lebih dekat kepadanya. Agar Bisa Menangis~

Motivasi diri: Kadang-kadang kita di atas, tapi kadang-kadang juga kita di bawah. Tapi jangan seronok sangat duduk di bawah, nanti takut tak boleh naik atas lagi dah. Hehe...


 







Continue Reading»

Read more
2

Nikahilah Dia


“Cinta adalah kekuatan,
yang mampu mengubah duri jadi mawar,
mengubah cuka jadi anggur,
mengubah sedih jadi riang,
mengubah amarah jadi ramah,
mengubah musibah jadi muhibbah,
itulah cinta ....

Sekalipun cinta telah ku uraikan,
dan kujelaskan panjang lebar,
namun jika cinta kudatangi,
aku jadi malu pada keteranganku sendiri ....

Meskipun lidah ku telah mampu menguraikan,
namun tanpa lidah,
cinta ternyata lebih terang ....
sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya ....

Kata-kata pecah berkeping-keping,
begitu sampai kepada cinta ....

Dalam menguraikan cinta,
akal terbaring tak berdaya,
bagaikan keldai terbaring dalam lumpur ....
cinta sendirilah yang menerangkan,
cinta dan percintaan...”

Penyair Sufi, Jalaluddin Ar-Rumi
diterjemah oleh Habiburrahman El-Shirazy
dalam filem "Ketika Cinta Bertasbih"


Puisi-puisi cinta kian lama kian mengalir deras di sekeliling, kad-kad jemputan kian lama kian banyak yang mampir, bilakan pula tiba masanya untuk diri? Wallahua’lam, tetapi bila melihat rakan-rakan sudah mula mencari pasangan terasa pula di dalam diri ini bibit-bibit rasa ingin berpunya. Aduhhh…

Namun, tak pula saya teragak mengikut jejak langkah mereka. Siang malam bercintan cintun meluah madah cinta, berkasih-kasihan di kafe ria, berbual dan berbisik mimpi-mimpi indah ibarat tiada yang ‘kedua’ dan memberi hadiah hanya pada apa yang disuka. Sungguh, itu bukan jalan halal, jalan yang diredhai Allah kerana maksiat bercampur aduk dalam sulaman katanya cinta. Sememangnya jalan itu mampu membawa kepada pernikahan, tetapi tidak wujudkah jalan lain yang lebih mulia?

Tersisip sebuah cita-cita, ingin merasakan hidup mulia dan menikah dengan cara mulia seperti sahabat-sahabat Nabi saw. Merasakan bahagianya hidup di bawah lembayung rahmat, walaupun hidup tidak segah dan sekaya orang lain. Namun, zaman telah berubah dan bukannya mudah untuk pemuda ‘fakir’ dan ‘jahil’ seperti saya untuk menikah wanita mulia yang hebat agamanya. Sungguh, saya masih jauh daripada mampu.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan nasihat berharga kepada segenap pemuda, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud, ia berkata, “Kami pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai kelompok pemuda yang tidak mempunyai apa-apa.” Beliau bersabda,
يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ, فَإِنَّهُ أغَضُّ لِلْبَصَرِ,وَأَحْصنُ لِلْفَرْجِ,وَمَنْ لَمْ يَسَتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِا لصَّوْ مِ, فَإِ نَّهُ لَهُ وِ جَاءٌ
Wahai sekalian pemuda, barang siapa di antara kalian yang telah mampu maka menikahlah, karena menikah lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kemaluan. Barang siapa yang belum mampu maka hendaknya ia berpuasa sebab puasa bisa menjadi perisai baginya.” (H.r. Bukhari, no. 5066; Muslim, no. 1400)

Tujuan menikah, selain untuk meraih cinta abadi adalah supaya kita lebih menundukkan pandangan dan lebih terjaga kemaluan kerana itulah sumber lahirnya nafsu. Tanpa memandang, nafsu tidak mudah terlahir. Aduh, sukar sebenarnya untuk tidak memandang tetapi kita sewajibnya sangat perlu mencuba menahan gelojak nafsu yang bangkit. Sungguh, itulah kehidupan mulia yang jarang dipandang oleh muslimin zaman sekarang yang hanyut dalam arus dunia.

Walaubagaimanapun, bagi sahabat-sahabat saya yang sudah berpasangan. Saya menasihatkan agar cepat-cepatlah menikahi si dia. Elakkan  berlama-lamaan dalam khayalan cinta yang kita ciptakan kerana takut-takut nanti pelangi angannya musnah begitu sahaja dan dosa yang terkumpul hanya membawa kita ke neraka. Na’uzubillahi min zalik. Saya pula, mungkin masih perlukan masa dalam setahun dua dan umur 25 mungkin umur maksimum yang saya letakkan untuk berhibur sebagai teruna.

Sahabat saya ada bertanya kepada saya tentang bagaimana caranya saya mahu menikah sedangkan tidak berpasangan. Dia pula yakin dia akan menikah tidak lama lagi kerana sudah ada kekasih hati.Saya hanya mampu memberikan senyuman sebagai jawapan kerana bukannya soalnya saya mampu ataupun tidak mendapatkan pasangan, tetapi soalnya halal ataupun tidak sahaja. Wallahua’lam, saya hanya mampu berusaha mencari yang halal. Hehe…

Sekian sahaja perkongsian, harap agar jodoh mempertemukan kita dengan kekasih yang didamba dalam jalan yang diredhai-Nya. Entry di atas adalah bersempena dengan hari pernikahan sahabat saya yang saya sempat hadiri beberapa hari lepas. Semoga jodoh berpanjangan dan semakin bertambah kasihnya tuhan. Wallahua’lam…


Rombongan kawan-kawan SMAPL

Tahniah kepada kedua-dua Muhammad Akmal dan Nurul Akmal.
Semoga senantiasa bahagia hingga ke syurga.



Continue Reading»

Read more
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Segala bentuk kritikan adalah sangat dialu-alukan. Andai masih lagi ada waktu, saya akan cuba memperbaiki setiap sisi kelemahan..

Jika berminat untuk menyebarkan artikel-artikel yang ada, boleh copy dan juga paste artikel tersebut. Cuma diharapkan dapat menyediakan link kepada blog ini kembali. Tetapi jika tak sudi, tak mengapa. Sama-sama ikhlas yuk~

Wallahua'lam. Saya hanya hamba lemah yang memerlukan kekuatan. 





 

Muslim Blogger United

Twitter Update